Jumat, 11 Mei 2012

[Koran-Digital] Tandi Skober: Ling Lang Ling Lung Buaya Putih

Ling Lang Ling Lung Buaya Putih
Tandi Skober Penasihat Kebudayaan Indonesia Police Watch

Demokrat alirkan hipokrisi sebagai pembenaran bahwa wong duwur-lah yang layak langgeng menjadi bendera Merah Putih di ujung tiang yang mangmung."

ADAKAH ini isyarat langitan ketika meja marmer di ruang Istana Merdeka Jakarta ambruk (10/1), Wamen Energi dan Sumber Daya Mineral Widjajono Partowidagdo meninggal (21/4), dan Menteri Kesehatan Endang Rahayu Sedyaningsih wafat Rabu (2/5)? Tentu, tidak. Pada titik terjauh, roh manusia akan kembali ke Sang Pemilik, Allah SWT.

Meski begitu, meja marmer ambruk pecah saat Presiden Yudhoyono melantik Wantimpres Albert Hasibuan dalam perspektif metafisika nagari hayuningrat kerap ditengarai sebagai sinyal kewibawaan negara telah terpuruk di ruang tak berbentuk. Negara batin wong Cirebon mengadopsi hal itu sebagai, “Yen wis tibo titiwancine, niki sing disebat nagari pager doyong apa jare gebrage bae.“ Terjemahan bebasnya bahwa pada titik tertentu, ketika pilar rapuh, yang tersisa adalah negara gagal.

Nagari pager doyong bernama Indonesia ini--dengan indeks kumulatif 83,1--diposisikan majalah Foreign Policy dan Yayasan Fund for Peace sebagai negara gagal (failed states). Itu ditandai dengan adanya banyak hal tentang luka kultural yang diciptakan para penguasa bergincu culas. Suara bruk saat marmer pecah itu meng isyaratkan suara risau yang menuturkan ilalang kering. Ketika kemarau tiba, dengan sedikit percikan api, Indonesia hanya tinggal asap, abu, dan debu di ruang peradaban tanpa jenis kelamin.
Nini Towok Catatan tadi mengingatkan saya kepada dialektika pergulatan kultural Cirebon seputar mitos buaya putih yang kerap muncul di Kali Cimanuk saat negeri dalam posisi pager doyong. Buaya putih itu sosok (khewan) hewan kutukan yang bersemayam di garis batas air asin dan air tawar Sungai Cimanuk Indramayu.
Buaya putih itu diyakini seB bagai jelmaan gaib sosok peb sinden--mohon tidak dibaca `presiden'--bernama Saida Saini. Tertuturkan bahwa Saida Saini tidak hanya memuja gemerlap emas. Ia juga bersetubuh dengan setan merkayangan. Tersebab itu, ia menjadi idola, cerita citra juga dolanan kebudayaan penguasa era itu. Hingga pada titik terjauh saat sadar ia tersesat, saat itulah, `saida-saini' menjadi buaya putih.

Manusia khewani ini muncul di permukaan sungai tiap kali ada prahara kala tida.
Ronggowarsito melukis nagari prahara itu dalam pahatan kalimat yang menyentak, Mangkya darajating praja. Kawuryan wus sunyaruri/Rurah pangrehing ukara/Karana tanpa palupi/ Atilar silastuti. Negara porakporanda ambruk, tata nilai rusak, tak satu pun penggede negeri bisa dijadikan pola anut an. Manusia berpaling dari kearifan petuah lama.

Ko n o n , j e l a n g p ra h a ra , buaya berwajah manusia itu pun tengadah, mencari isyarat langitan di lengkung malam bertabur ribuan bintang. Dalam ritual tarling Dermayon, pesinden menerjemahkan suara batin buaya putih dalam wangsalan trenyuh, “Tang ke teng lan ji dang. Lintang akeh peteng wulan siji padang.“

Meski banyak bintang tetap lah gelap, tapi dengan satu rembulan jadi benderang.
Buaya putih itu tahu betul pada saat purnama akan muncul kearifan linuwih dalam bentuk seorang wanita suci uni suci rupi suci ati.

Wanita itu bernama Nini Towok. Sosok wanita sepuh ini tak juga letih me-manage bintang-bintang di langit agar tetap bercahaya terang. Tiap kali ada meteor melintas, itu diyakini sebagai bintang berkelamin binatang sekaligus bintang iblis korup. Ninik Towok pun melepaskan lintang suci untuk mengusir sang meteor.
Saat itulah buaya putih melihat lintang suci. Ada lintasan sunyi di mata sang buaya untuk mendapatkan sisa cahaya lintang suci. Tapi, nihil! Yang didapat adalah jerat-jerat oyod mingmang yang pedih.

Air mata buaya putih pun meleleh. Yang menarik, pada saat buaya itu berurai air mata, saat itulah mengalir macapat Tapal Adam. Serat Tapal Adam merupakan bagian dari Kitab Babad Zaman yang ditulis Pangeran Jatmaningrat dari Kesultanan Kaprabon.
“Sekedhap netra, ngerupa gilang gumilang lir surya ingkang dipunsebut lintang jauhar.
Nurcahaya dipuntingal sekedhap cahaya mencorong ning duwur murub gempur. Kang murub dipuncipta malih iku dados Hijab Rahman. Nur murub dipuncipta malih dumateng Gusti Hyang Maha Agung nuli medal keringet kinclong.“ Terjemahan bebas bermakna `Sekejap mata, ada cahaya saat matahari redup bernama lintang jauhar. Dari cahaya yang berbinar tercipta lagi Hijab Rahman. Dan dari sinilah mengalir keringat mengkilat bercahaya kebenaran.' Isyarat langitan lintang jauhar itu dalam konteks kekinian, dalam nalar imajiner saya mencuat dari meja marmer di ruang Istana Merdeka Jakarta.
Simak di sudut-sudut ruang yang muram selalu saja ada amarah yang tumbuh dari akar perseteruan antarelite (factionalized elites). Yang malang, tiap kali ada perseteruan antarelite, yang terkalahkan selalu saja anak-anak akar rumput.
Rakyat tiarap, megap-megap! Demokrat alirkan hipokrisi sebagai pembenaran bahwa wong duwur-lah yang layak langgeng menjadi bendera Merah Putih di ujung tiang yang mangmung.

Ini tentu aneh! Tapi itulah sudah! Nagari pager doyong sedang menapaki takdir yang ia ciptakan sendiri. Telah sirna tanpa karna nilai, etika, dan tata krama demokrasi. Padahal, hal yang tiga itu, itulah hakikat dari kedaulatan rakyat.
Nilai bisa dimaknai sebagai peranti akal. Etika bergerak di ruang nurani. Nafsu menari di pusaran tata krama. Sinergi nan tiga itu, holisme nan tiga itu, masih jauh panggang dari api. Nyaris di semua lini yang terjadi adalah paternalisme dan feodalisme! Pepesan kosong Dramaturgi negeri pager doyong paling menarik ketika buaya putih itu--seperti bisa kita petik dari Suluk Linglung Sunan Kalijaga--cuma bisa mangap tertelikung, “Ling lang ling lung pan kendel pribadi, tanpa rewang pan ucek-ucekan, tetukaran pada dewe, tan adoh swaranipun.“ Terjemahan bebas, tertelikung bingung, sendiri, bisu. Terpuruk di sudut pucat. Tetapi selalu saja ada konflik bermahkota amarah.
Ada unjuk tarung di sebuah ruang tanpa cahaya. Dan suara risau terasa semakin jauh.
Konflik di ujung pemberhalaan diri itu tidak bisa dihentikan! Mereka berseteru memperebutkan pepesan kosong. Mereka cuma seonggok hantu yang menjahit kekalahan dan kekerdilan di atas involusi closet berbau busuk.

Maka ketika marmer ambruk pecah, adakah Yudhoyono menyadari bahwa dari sebuah marmer licin mengkilat tidak akan tumbuh rumput dan ilalang? Hmm, emang guwe pikirin. Tapi dari sebuah marmer yang pecah, langit kerap mengisyaratkan banyak hal. “Bagen pribenpriben, negeri iki wis kaya pager doyong.
Wis gah apa jare gebrage bae.“ Telah terbentang kabar dan isyarat, negeri ini akan ambruk. Sudahlah, apa yang terjadi, terjadilah!

http://pmlseaepaper.pressmart.com/mediaindonesia/PUBLICATIONS/MI/MI/2012/05/12/ArticleHtmls/Ling-Lang-Ling-Lung-Buaya-Putih-12052012025029.shtml?Mode=1

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.